RM 3 YANG TERMAMPU: BULAN RAMDHAN BULAN BERSYUKUR



Tinggal di kota raya seperti KL, PJ, Subang, Shah Alam dan lain-lain amat amat mencabar. Cabarannya datang dari pelbagai cabang. Anda sendiri merasa, saya juga merasa.

Ramadhan yang lepas, aku ada beberapa kali ke pasar malam (campur sekali dengan Bazar Ramadhan). Nak di pendekkan cerita, suatu petang tersinggahlah aku di bahagian orang menjual daging. Jenguk kedai ni, jenguk kedai sana, nak cari daging lembut, harganya yang dibandingkan... pi mai, pi mai harganya tetap sama, RM 18 sekilogram. Baiklah, "bang, tolong bagi daging lembut ni sekilo," aku mula berurusan beli jual dengan penjual daging kedai yang dipilih. Dalam masa yang sama, berdiri di sebelah aku seorang ibu sedang mendukung seorang anak dan memimpin tangan seorang lagi anaknya. Memandang tepat ke arah daging yang bergantungan di kedai itu. Enam biji mata seakan-akan tidak berkelip bersungguh-sungguh menikmati memandang ke arah daging tersebut.

Aku serba salah jadinya, takut aku tersalah potong Q. Jadi aku pinta kepada penjual daging kedai tersebut untuk berurusan jual beli dengan perempuan beranak dua tersebut terlebih dahulu. "Ya kak, nak daging apa? Berapa kilo ya?" tanya penjual daging tersebut sambil terus mengambil pisau bagi digunakan untuk memotong daging yang tergantung itu. "Arr, boleh tak bagi akak RM 3 je." Kelihatan perempuan tersebut beria-ria mahukan daging dengan harga RM 3. Aku memandang penjual daging, dia pun turut memandang ke arah aku. Aku tengok diangkat tangannya yang kotor ke kepala dan digaru-garunya dengan menggunakan hulu pisau yang dipegangnya. Sekali lagi ditengoknya aku, lantas dialihnya pisau yang terpacak di udara yang ada di kepalanya itu lalu dicuba-cubanya untuk memotong daging yang tergantung tersebut. Beberapa kali dibuatnya gitu, agak-gaknya dia tidak tahu nak potong banyak mana bagi dijualnya dengan harga RM 3. Memang serba tak kena aku tengok gelagat penjual daging itu.

"Betul ke akak nak RM 3 daging ni?" Tanya penjual daging bagi memecah kebuntuan yang dibebaninya tadi. "Ya, akak memang nak sangat beli daging, RM 3 pun jadilah. Anak-anak akak dah lama tak merasanya. Tak sampai hati akak tengok diaorang bersusah payah berpuasa. Bila setiap kali berbuka, nasi dan ikan bilis je jadi santapan mereka ." Rintih dan rayunya buat hati aku menggeletar... bagai terkena kejutan eletrik tajam mencucuk-cucuk perasaan aku.

 ********************************************************************************
Akhirnya perempuan tersebut bersama anak-anaknya beredar dari kedai daging tersebut. Dari kejauhan, anaknya yang didukung menoleh dan melambai-lambai ke arah ku.... dia tersenyum. Aku pun tersenyum.


Zuhey: Sesungguhnya ramai insan yang kurang bernasib baik berada di sekiling kita. Bersyukurlah dengan kesenangan dan kelapangan yang Allah S.W.T kurniakan kepada kita. Amat amat perlu bersyukur!










4 ulasan:

epadzz zainal berkata...

alhamdulillah

Zuhey berkata...

Alhamdulillah

Jasfyra berkata...

sebak saya baca.tp alhamdulillah dpt gak dia beli daging rm3

zuhey berkata...

lebih dr rm3 dah tu.. hehe