MACAM MANA MENJADI KETUA / BOS?

Sukar untuk difikirkan...
tampak megah, tampak berkuasa...
salah dikutuk, jahat dikeji...
baik dipuji, baik dicaci...
kadang kala "syok" sendiri...
idea orang cacat sentiasa, idea kita yang paling ideal...
mengarah macam memerintah, menegur macam berkelahi...
Komisen telan, yang halal dan yang haram tiada makna...
Anak beranak berkongsi "opis", boleh berak sesuka hati...
Senyum berbayar, belanja teh bayar sendiri...

Aku baik kamu benci, aku jujur kamu khianati...
tegas berperaturan kata tiada toleransi...
selalu bayar teh besar kepala besar hati...
galak senyum digelar tua tak sedar diri...
diam kata meyampah, ramah disalah erti...

Macam lah orang lain tiada bernafsu tiada berhati...
kaki bodek selalu benar selalu menang...
Fikir ikut otak atau fikir ikut desakan...
pagi-pagi dah beremosi...
tengking sana maki sini...
"ayam" pon tahu jual diri...
maruah manusia.. senang-senang dipijak dicaci...
yang menurut selamat, yang melawan "tali gantung" tersedia nanti...

Zalim tidak zalim, baik tidak baik...
senang mengata senang bersangka...
jadi bos bukan perkara semudah yang diduga...
banyak hati perlu dijaga.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Kalau sakit hati dengan bos, baca je kat dia pantun ni (dari buku ‘Alamak Bosku Seperti Hitler!’) hahaha:

Pagi-pagi, sudah mencemuh,
Si pemandu terus terdiam mengeluh,
Bos ini jenis yang kecoh,
Dapat “Tan Sri”, satu dunia dia heboh.

“Ada pelanggan hendak jumpa”,
Itulah kata si setiausaha,
Bos enggan, mengantuk katanya,
Biarkan pelanggan berjumpa air liur basinya.

Bos memanggil mesyuarat mengejut,
Ada pekerja berjalan bak siput,
Bos pun menengking sampailah semput,
Para pekerja terkentut-kentut.

zuhey berkata...

hehehe... terbaik!