MISAI VS JANGGUT : SIRI 2

Sambung kembali tentang tajuk misai vs janggut ni. Kali ini aku nak “intro” dengan diri aku sendiri. Tak perlu susah payah nak kumpul dosa cerita pasal orang, lebih baik aku muhasabah diri sendiri lagi elok. Baiklah, dari umur 18 tahun (tumbuh kumis da, hehe) hinggala ke umur 25 tahun aku tidak pernah potong misai. Aku jaganya dengan cukup rapi, sesetengah kawan-kawan panggil misai P. Ramlee da... Hahaha! Aku tak kesah yang penting aku suka dengan misai aku. Selepas itu simpan janggut pula. Tapi janggut selalulah dipotong, kasi nipis. Yela misai dan janggut untuk cari “makan”. Hehehe! Biasalah orang bujang, darah muda lagi masa itu.



Bersama "otai" yang bermisai tebal da! Kami panggil beliau CIO.



Masa simpan misai dan janggut! Kadang-kadang serabut pun ada.



Sudah "bogel" da muka aku!

Bila sudah masuk umur 26 tahun, aku mula rimas ada misai dan janggut. Rasanya mahu beralih angin pula. Lalu ku potong misai yang ku bela sejak 8 tahun yang lalu. Maka muka kelakian ku berubah menjadi muka jambu gitu (orang yang cakap). Timbul rasa malu pun ada. Yela, mana tidaknya orang panggil jambu! Aku bukannya jambu, aku manusia da! Maka setelah bermonolog dengan diri sendiri, maka aku dah dapat apa yang sepatutnya aku perlu buat dengan misai dan janggut ni. Suatu kesedaran telah timbul…



Ini yang dah ada kesedaran sedikit...Hehehe (moga-moga Allah tetapkan aku dalam Iman)


Sebenarnya dalam Islam, terdapat perintah bagi kaum lelaki untuk membiarkan tumbuhnya janggut dan memotong misai. Perkara ini jelas dengan terdapatnya banyak hadith Nabi s.a.w yang memperkatakan hal ini, antaranya sabda Nabi s.a.w yang bererti :

"Berbezalah daripada kaum Musyrik, bebaskanlah (biarkanlah sebagaimana adanya) janggut dan cukurlah kumis (misai)." (Hadith riwayat Bukhari, Sahih Bukari, vol 5, hlmn 2209; dan Muslim, Sahih Muslim, vol 1, hlmn 222)

Akan tetapi para ahli feqah berbeza pendapat di dalam memahami perintah Nabi s.a.w ini. Apakah ia menunjukkan bahawa hukumnya (janggut) wajib ataupun sunnah?

Jumhur fuqaha' (ahli feqah) berpendapat bahawa (menyimpan janggut) adalah wajib. Sementara, para ulama' Mazhab Syafie berpendapat hukumnya (menyimpan janggut) adalah sunnah.

Oleh itu, untuk kepastian yang lebih tepat tentang hukum dan kaifiatnya, anda semua haruslah berjumpa dengan ustaz atau mereka yang berkelayakan dalam ilmu fekah bagi mendapatkan penjelasan yang sewajarnya. Bukan bermakna omongan aku ini bohong dan tak berasas, tapi apa yang penting dalam mendalami ilmu agama ini, seelok-eloknya kita pelajarinya secara terus bersama ustaz atau mereka yang mahir dalam bidangnya. Ini kerana mungkin semasa pembelajaran tersebut timbul sebarang kemusykilan dan persoalan yang bermain dalam benak fikiran kita yang boleh diajukan terus kepada ustaz tersebut. Hal ini adalah bertujuan bagi mengelakkan berlakunya sebarang kekeliruan dan kesalahan dari segi I'tiqad (pegangan) kita terhadap sesuatu hukum.

2 ulasan:

epadzz zainal berkata...

kebulatan terserlah,,
wakaka

zuhey berkata...

anda pon begitu jugop suatu hr nanti...... just wait n c.. hahaha. Pe2 pn bersyukur atas nikmat sihat & limpahan rezeki