SENYUM : TERSIRAT SEJUTA KEBAIKAN




Senyum. Suatu perilaku yang amat mudah sebenarnya. Namun dibalut dengan bertan batu kepayahan. Ramai yang tahu bahawa senyum itu dapat memberi banyak faedah dan manfaat kepada diri sendiri mahupun orang yang menerima senyuman tersebut. Senyum adalah ubat kedukaan, senyum penambah kemesraan, senyum pengirat silaturahim, senyum penghias diri bagi orang beriman. Namun senyum itu bagai permata yang mahal untuk dipertontonkan. Sukar dan berat bagi segelintir masyarakat kita untuk mengukirkan senyuman.

Realiti hari ini, pergilah ke masjid, sukar untuk melihat iman, bilal dan AJK masjid untuk menghadiahkan senyuman kepada ahli jamaah. Di pejabat, bos-bos ibarat botol cuka digantung dibibir. Di sekolah, guru-guru ego untuk senyum kepada murid-murid. Ke mana sahaja bila melibatkan "Tuan Besar" maka mereka ini selalunya kedekut untuk bersedekah dengan senyuman.

Bagaimana mahu membentuk masyarakat yang harmoni sedangkan "Tuan Besar" selalunya tidak memberi contoh tauladan yang baik kepada "anak-anak kecil". Wahai "Tuan Besar", ukirlah senyuman. Kerana senyuman anda amat bermakna bagi kami yang bekerja keras untuk anda. Sekurang-kurangnya senyuman anda dapat kami balas dengan doa. "Tuan Besar" Dapat pahala kami juga dapat berkonsi sama.


1 ulasan:

epadzz zainal berkata...

keno bubuh lagu m. daud kilau..
senyum lah senyum lah ahai cek mek molek..
muahaha