SATIRA : Sang Pemangsa dan Babi yang Bijaksana

Terdapat sekumpulan binatang yang mendiami di taman perlindugan haiwan. Kawasan taman perlindungan ini di didiami oleh pelbagai spesis binatang dari pelbagai baka. Yang pasti antara kelompok binatang ini ada yang terdiri daripada binatang pemangsa yang amat bermaharajalela. Antaranya Singa, harimau, dubuk, serigala, buaya, pirana dan helang. Ketua mereka ialah Sang Singa jantan dan betina.

Kesemua binatang ini hidup mengikut kumpulan dan perpusat pada sistem rantaian makanan mereka. Aman, tetapi perlu berwaspada daripada pemangsa.

Suatu hari, Sang Raja mengeluh kerana hujan belum lagi mengunjung tiba bagi menamatkan kemarau panjang yang melanda taman perlindungan tersebut. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengadakan mesyuarat dengan pegawai-pegawai kanannya bagi mencari penyelesaikan untuk mendapatkan bekalan air.

Dari petang hingga ke malam. Dari sehari ke sehari. Namun keputusannya tetap sama, iaitu tiada jalan penyelesaian. Dalam kekusutan tersebut, helang telah mengemukakan satu pendapat katanya, "wahai Sang Singa, apa kata kita minta pendapat sang babi kerana pada pengetahuan aku, babi selalu menyelusup memasuki ke kawasan manusia. Mesti dia tahu cara manusia menyelesaikan masalah apabila kemarau melanda di kawasan mereka." tegas helang dengan penuh keyakinan. "Baiklah, panggil babi mengadap aku sekarang juga," perintah Sang Singa.

Maka babi pun mengadap Sang Singa dengan penuh bongkak dan sombongnya. Habis satu keluarga dibawanya mengadap Sang Singa dan pegawai-pegawai kanannya. "Wahai babi, apa jalan penyelesaian yang kau kira yang ada pada manusia yang dapat membantu kita?," tanya Sang Singa dengan gelojoh.

"Apa guna kita nak meniru manusia. Cara mereka hidup tak sama dengan kita. Aku ada cara yang lagi bagus daripada manusia." Jawab babi dengan bongkak dan besar diri.
"Cis, biadap sungguh kamu wahai babi!" herdik Sang Harimau. "Kamu tahu dengan siapa kamu bersemuka sekarang!" Tambah dubuk pula.

"Ada aku kisah?" Balas babi dengan lagak biasanya. "Sudah!Sudah! Jangan bising depan aku, nanti aku ratah dan telan semua kamu baru tau!" Ngaum Singa Betina. Semua yang ada tunduk kecuali babi sekeluarga! "Ha, yang kamu kurang ajar sangat ni kenapa wahai babi? Apa dia cara yang kamu katakan bagus tu tadi?" teriak Sang Singa Jantan menahan kemarahan.

"Begini, kamu semuakan berkuasa. Apa susah sangat, kamu kuasailah semua punca air yang ada kat taman ni. Bahagikan samarata. Lagipun dengan menguasai punca air, kamu juga yang senang nak cari makan nanti. Semua binatang perlukan air, jadi mesti punca air yang menjadi tumpuan mereka. Meskipun kamu mendiami di situ, mereka tetap akan ke situ untuk mendapatkan air. Terpulanglah kepada kebijaksanaan kamu semua untuk mengurus tempat tu. Nak kenakan cukai ke, kamu nak baham mereka ke, nak berkongsi sama ke... terpulang. Itu dah jadi hak kamu. Kamu kan berkuasa." Terang babi dengan panjang lebar. Yang lain semua tercengang dan wajah masing-masing nak seakan-akan berkhayal di dunia sendiri. "Ingat, kemarau takkan mengendur selagi hujan tak datang." Jadi bersyukurlah kamu semua, dengan adanya kemarau kamu boleh bersenang lenang dan menikmati makanan kegemaran kamu semua. Dan jangan lupa bahagian aku!" pesan babi pada yang hadir semua. "Apa dia bahagian kau babi," tanya Sang Singa. "Jangan makan aku dan keluarga aku selagi hujan belum tiba," pinta babi. "Baiklah kami semua janji, dengan syarat kamu tidak datang minum air di kawasan kami," jawab Sang Singa dengan diselangi hilai ketawa rakan-rakannya.

2 ulasan:

arifah zainal berkata...

xpaham bro...

zuhey berkata...

itu gunanya satira... cuba2lah kaitkan dgn situasi dn keadaan negara semasa.